Sabtu, 05 Desember 2009

Tentang Bullet For MY Valentine


Bullet For My Valentine biografi

The Welsh metal-core band Bullet For My Valentine telah menghabiskan sebagian besar selama dua tahun mengambil alih dunia dengan besar Inggris, Eropa, Amerika Serikat dan di seluruh dunia wisata, berbagi panggung dengan Guns N Roses, Metallica dan Iron Maiden, bermain Panggung Utama di hampir setiap batu festival di planet ini, dan melihat 2006 mereka debut album The Poison - sebuah album London's harian The Sun yang disebut "Salah satu album debut terbaik dalam sejarah musik rock" - menjual lebih dari satu juta kopi di seluruh dunia - 350.000 dalam AS sendiri - prestasi yang sangat langka untuk sebuah band muncul.


Ke rumah, Bullet For My Valentine telah menghiasi sampul Inggris Kerrang!, Rock Sound, dan Metal Hammer. Mereka menang Metal Hammer's 2006 "Golden Allah Award" untuk Best British Band, dan tahun 2006 Kerrang! Penghargaan sebagai "Best UK Single" untuk lagu "Tears Don't Fall." Di sini, di Amerika, digembar-gemborkan majalah Revolver band "Inggris Impor of the Year," dan The Poison menghasilkan hit single "Tears Don't Fall" dan "Semua ini Things I Hate (berputar di sekitar Me)," dengan video untuk "Semua ini Things I Hate" pergi ke # 1 spot on MTV2. Band ini tur Amerika Utara tiga kali, dan pada awal tahun 2007, mereka menjual informasi utama pertama mereka perjalanan.

Pada tanggal 29 Januari 2008, Bullet For My Valentine diatur kembali dengan Scream Aim Fire (20-20/Jive/SonyBMG), band yang sangat diantisipasi rilis tahun kedua. The 11-lagu serbu diproduksi oleh Colin Richardson (Machine Head, Funeral For A Friend) dan tercatat di Ranch Sonic di luar El Paso, TX pada awal tahun 2007, dan, menurut pria depan Matthew "Matt" Tuck, "benar-benar melodi heavy metal ... menarik, membolos chorus dan penuh pada vokal dengan musik yang sangat di-your-wajah dan berat ... itu jauh lebih up-tempo daripada The Poison, jauh lebih agresif. "

Scream Aim Fire, menampilkan khas dan berkuasa enam-string kecekatan Michael "Padge" Padget, groove instrumental tak tergoyahkan dari bassis Jason "Jay" James dan irama gemuruh tak kenal lelah Michael "Moose" Thomas, tulang punggung musik Bullet adalah sebuah gaya mengintimidasi. Seumur hidup dengan logam klasik inspirasi di belakangnya, vokalis / gitaris tuck adalah yang tangguh dan kuat untuk suara yang selalu energik, muda generasi logam.

"Kami telah melangkah ke atas sebuah gigi," kata orang depan. "Album ini penuh dengan bahan Bullet klasik. Metal riff, berdebar irama, merobek-robek solo dan melodi besar. Kami mengambil segala sesuatu yang kita pelajari dari 'The Poison,' dan mengambil sepuluh kali lipat. Lebih baik, lebih segar, lebih keras, lebih sedih dan lebih nyata. "

Membuka dengan serangan aural judul lagu dan single pertamanya - "Scream Aim Fire" - ke hard-memukul penjara riff dari "Waking The Demon," dan arena-balada epik "Hearts Burst Into Fire, album ini pasti akan melontarkan Bullet menjadi sorotan seluruh dunia.

"(The track) 'Scream Aim Fire' menetapkan patokan untuk sisa album," ujar Tuck. "Ini adalah saat kita menyadari ke arah mana kita ingin catatan untuk pergi. Lyrically, itu bukan mengatakan bahwa setiap orang dapat berhubungan apa-apa lagi. Itu milik kita dan makna adalah milik kita sendiri. Membunuh atau dibunuh - itulah permainan ini adalah seperti. Kau baik di atas permainan, atau Anda di luar, dan kami sangat banyak masih masuk kualitas kami menulis lagu, struktur kami, waktu kami - lagu-lagu kuat dan dapat diakses, sementara tetap menjaga akar logam kami. "

Tuck percaya bahwa band aksesibilitas unik terletak pada kenyataan bahwa para penggemar - tanpa memandang usia, jenis kelamin, atau kebangsaan - bisa berhubungan dengan subyek dan isu-isu ditangani dalam jejak mereka.

"Sangat penting bagi kami bahwa penggemar dapat membuat sambungan dengan lagu-lagu kami," kata orang depan. "Sebagai contoh, 'Waking The Demon' adalah tentang ditindas di sekolah - yang merupakan sesuatu yang saya dan sebagian besar anak laki-laki pergi walaupun. Trek adalah tentang satu hari, hanya menoleh, dan memutuskan untuk tidak menerimanya lagi. Aku berharap bahwa para fans kami dapat berhubungan dengan itu. "

Dan meskipun fakta bahwa keempat musisi sekarang dianggap pemain terkemuka di Inggris / Eropa dunia logam, serta serius-dan-pendatang di sini di AS - para pemuda tetap sadar (semua masih tinggal di tanah air asli mereka welsh) -- dan selalu bersyukur atas posisi yang mereka sekarang menemukan diri mereka masuk

"Kalau bukan karena para fans, kami tidak akan pernah bahkan telah mampu membuat album kedua ini," ujar Tuck. "Kami sangat berterima kasih kepada mereka, dan kita akan selalu mencoba untuk mengantarkan barang. Aku tahu kami harus membatalkan beban menunjukkan tahun lalu (Tuck masuk rumah sakit pada musim dingin tahun 2006 dan dipaksa untuk menjalani operasi pada amandel), tapi menyakiti kita begitu banyak untuk melakukannya. Kami benar-benar benci membiarkan siapa pun turun, tetapi itu adalah jahat tidak dapat dihindari, dan sekarang saya yakin bahwa catatan ini - dan band ini - lebih kuat daripada sebelumnya. "

Untuk mendukung pelepasan Scream Aim Fire, Bullet for My Valentine akan berangkat pada apa yang akan lebih dari dua tahun padat, tur di seluruh dunia, dimulai di Inggris dan Eropa pada bulan Januari, 2008, dan kemudian datang ke Amerika dimulai pada akhir Februari .

"Kami masih sangat lapar untuk ini," Tuck negara. "Kami termotivasi dan ambisius. Kita tahu di mana kita inginkan. Kami telah bermain dengan legenda dan jika kita sampai ke tingkat itu, itu akan luar biasa. Tapi kau tahu apa? Jika berakhir besok, kita akan tetap bahagia. Kami bangga luar biasa dari apa yang telah kita capai dan apa yang telah kita lakukan. Kami memiliki waktu hidup kita. Dunia tiram kami ... "

Scream, Aim, Fire - peluru yang diluncurkan. Anda telah diperingatkan!

siapa yang
Matthew "Matt" Tuck - vokal, gitar
Michael "Padge" Paget - gitar
Michael "Moose" Thomas - drum
Jason "Jay" James - bass




0 komentar:

Poskan Komentar

 

Copyright 2008 All Rights Reserved Revolution Two Church theme by Brian Gardner Converted into Blogger Template by Bloganol dot com